113 Hours of Happiness


Febrina Widihapsari

Finally, I made my 5-day-travelling story into this blog! Balik lagi ke Bandung. Hectic banget ya di sini. Rasanya rindu sama suasana di Malang sana. Liburan di Malang, rasanya waktu berjalan dengan lambat, udah di Bandung, yealeahhh kayaknya baru bangun tidur kok udah mau tidur lagi. haha. Yep! Saya terkenal post-holiday-syndrome. Tolonggg!

Liburan kali ini saya ber-5 plus Susi, Niken, Myra, dan Iren. Ceritanya si udah hampir 3 minggu resmi lulus dari bangku kuliah terus pengen banget traveling bareng temen-temen sepermainan sebelum akhirnya berpencar dengan kehidupan masing-masing. Tadinya pengen bawa pasukan yang lebih banyak. tapi repot ngurusnya.  Jadi tanggal 27-31 Jan kami ke Malang. It took 16 hour on train Bandung-Malang. Gileee benerrr yaaa sampe mati gaya di dalem kereta.

Perjalanan ini dimulai dengan sangat menyenangkan. Bertemu dengan orang yang unik-unik. Dan saya percaya selama 4 hari ke depan pasti lebih menyenangkan. I am more insterested at sharing the story of nice people there, which made me feel warm!

One story about the crew on the train. Namanya Endang Koswara (baca di seragamnya, hehe). Dia heboh banget di perjalanan dari Bandung-Malang (16 jam). Dari awal sampe akhir perjalanan beliau merhatiin kami yang cewek semua dan lumayan berisik apalagi malam-malam masih suka kedengeran suara cekikikan. Don’t blame it on me yah… Sampe pada saat kereta hampir sampai di Stasiun Malang, dia berkata, “Bapak-bapak, Ibu-ibu, dan ADEK-ADEK (sambil lihat ke kami berlima), terima kasih sudah menggunakan Kereta Api Malabar. Semoga perjalanannya menyenangkan. Yaa ADEK-ADEK, masih pada sekolah kan? (dia nanya ke kami, saya nahan-nahan ketawa ga karuan rasanya) Masih muda, harus jaga iman. Semoga Adek-Adek bisa menjalani hidup dengan benar, belajar yang rajin, jauhi narkoba.”

OKE PAK! Siaaappp dehh… haha

Morning view from train

Morning view from train

Pas di kereta kalo udah jam 5 pagi, saya sudah stand-by di pintu gerbong, sampe berkali-kali diperingatkan untuk berhati-hati berdiri di pintu yang terbuka saat kereta berjalan sampai akhirnya diusir sama petugas keamanan. huhuhu.. Lumayanlah udah dapet beberapa jepretan…

Second story about tukang jualan soto near Stasiun Malang. I tracked a location to Helios Hotel on GPS, terus kayaknya ngaco deh, masa katanya butuh 30 menit jalan. Ya bener ajaaa, wong katanya jalan cuma 5 menit aja. Terus nanya ke tukang soto. He pointed the direction us to go there, and it’s easy to find Helios Hotel, it’s so close. Kami jalan kaki dari Stasiun ke Hotel, heboh banget saya waktu liat dari kejahuan Kampong Tourist di rooftop hotel Helios. COOL!

Third story about Mas Henry. Yep! First time I met him at Helios Transport‘s office when I was looking for Mas Wahyu. Ceritanya si saya mau ngurusin tour yang udah dipesan, tapi disuruh nunggu yang namanya Mas Wahyu itu. Ya udah kami memutuskan untuk jalan-jalan keliling kota Malang. Berbekal peta yang dikasih Mas Henry. Lumayan lah, liat pemandangan baru. Dari hotel, balai kota, pasar burung, katedral, alun-alun, Klenteng (lupa namanya), Ijen, Museum Brawijaya trus mampir ke MOG cuma buat numpang duduk sambil nungguin hujan reda trus makan es krim. Dari MOG nyobain naek angkot yang warnanya sama semua, turunlah kami di Sarinah trus mampir lagi di Toko Oen. Baiklah sodara-sodara, Malang nggak seribet Bandung untuk ditelusuri!

Peta yang udah dicoret-coret sama Mas Henry

Peta yang udah dicoret-coret sama Mas Henry

Fourth story about Mas Wahyu. ( Cieee… did I just mention Mas Wahyu? Yes I did ). Akhirnya tatap muka langsung sama ni orang. Dari tanggal 9 Januari pertama kali browsing di internet eh nemu tempat yang namanya Kampong Tourist, kece banget tempatnya. Trus seperti biasa, saya jadi tumbal, bagian ngurusin ni acara. Telponlah saya ke nomor yang tertera di website. Terus ngobrol, nanya-nanya panjang lebar tentang tournya, first thought about him : Semangat bener ni orang. Inget banget tu pas pertama telpon, udah manggil saya Ibu (untung ga saya ditutup), biasalah pasti formalitas kerja. Waktu nelpon saya ‘sedikit’ berwibawa untuk urusan serius, cuman waktu itu udah ga tahan lagi buat ngeluarin suara non-formal saya gara-gara si Mas Wahyu dengan semangatnya ngejelasin tentang Batu Tour, “Iya, nanti Ibu (masih manggil ibu!!!) bisa metik apel sendiri dan bisa metik sepuasnya, kalau di tempat lain itu nggak boleh ambil sepuasnya…” nada sauaranya itu lho kayak yang seru banget, sampe saya bilang, “Oh ya? Asikkkannn!” sambil pengen ngakak. Hwhwhw.. Akhirnya dari telpon awal itu, trus email2an. Cocokin harga dsb. Sampe akhirnya deal dan ketemu langsung di Malang. Pertama ketemu di kantornya, sambil nahan-nahan geli sebenernya, inget dialog yang metik apel itu.

Tapi ya, dipikir-pikir, waktu itu saya nelpon ke kontaknya yang Kampong Tourist, tapi kenapa bisa nyambungnya ke Mas Wahyu yang ada di Helios Transport? Nah lho.

Fifth story about Mas Budi alias Budi Tato, alias Cak Man. Haha. Dia punya banyak tato. Salah satu yang menarik perhatian tato mata di tengkuknya. Di tangan kanannya juga ada, tato bertuliskan aksara Jawa. Mas Budi, seorang driver yang sabar buat touring ke Batu. Sabar liat kelakukan saya yang aneh-aneh dan dengerin cerita kami yang konyol-konyol, jadi dia juga suka nyetir sambil ketawa-ketawa. Kadang saya suka nggak betah diem, buka-buka dasboard, pinjem korannya. “Sabar ya Mas…” kata saya. “Iya Mbak, nanti nama saya ganti jadi Sabar…” katanya sambil ketawa. Nggak baik kan nyetir terlalu serius.🙂 Eh besoknya ketemu lagi di hotel udah gila aja sendiri, tiba-tiba muncul habis denger suara ketawa suara saya.

Sixth story about Mas Herry. Our driver to Bromo. Berperawakan gemuk, ramah, lucu. Pertama kali ketemu Mas Herry pas pertama kali menginjakkan kaki di Helios. Udah nyapa aja beliau. Hehe. Bersama Landy-nya dia udah stand by pagi-pagi. kaget dia pas liat saya udah ada dibelakangnya pas lagi bersihin Landynya. Haha. Padahal saya udah pernah ke Bromo sebelumnya. tapi rasanya ini lebih dari pengalaman pertama saya waktu itu, baca linknya di sini… Bromo : Mau Lihat Sunrise Seperti Mau Nonton Konser . Yang bikin pengalaman ini beda pertama karena naik Landy, karena sebelumnya naik Jeep biasa, trus bisa naik di atas Landy sampe diliatin banyak orang. Dan saya merasa alay kayak Zafran di film 5 cm yang mendadak jadi puitis gitu. Pemandangannya indah banget, dan Mas Herry udah tau spot-spot kece buat difoto. And I wondering, ke mana aja waktu pertama kali ke Bromo? Waktu itu ga nyantai si perginya jadi aja melewatkan pemandangan seindah ini.

Bromo Tour with Mr. Herry

Bromo Tour with Mr. Herry

Seventh story about Kang Didit alias Mas Fyan. Guide kami buat keliling-keliling Malang di hari terakhir sambil killing time lah ceritanya nunggu jadwal kereta sore. Banyak sekali ceritanya, info-info seputar malang saya dapatkan. Waktu itu juga sempat jalan-jalan malam sebentar muterin hotel-stasiun-tugu-hotel lagi. Dan ternyata deket hotel ada tempat prostitusi ya. wkwkw.. dipikir-pikir kok tempat kayak gitu kebanyakan deket stasiun. Wondering why? I dunno.

Eighth story about Mas jualan ayam kremes plus lalapan deket hotel. Kocak banget! ngelayanin kami kayak yang kewalahan gitu, dan baru tau dari Kang Didit, kalau dia dari Tasik. Sunda deui sunda deui.

Lalu, cerita tentang staff di Kampong Tourist lainnya. Mereka lucu-lucu dan ramah-ramah. Mas-mas dan mbak-mbak. rata-rata mereka masih kuliah, otomatis lebih muda dari saya, tapi saya salut mereka udah mandiri gitu. Terus mereka penasaran pas kami nulis di guest book, soalnya kami gambar-gambarin bukunya. jadi rame. mudah-mudahan berkesan ya apa yang kami tulis di sana, soalnya buat saya sendiri, pengalaman 4 hari di Malang dan tinggal di sana sanggggaaattt berkesan.

At last but not lease, story about my travelmate. Susi, Niken, Myra, dan Iren. Mulai dari di kereta 16 jam sampe bego; gazebo kami yang berantakan bukan main,bikin malu kalau ada staff KT atau bule lewat mau mandi atau ke WC; lagi di Secret Zoo ujan, trus beli jas hujan, eh pas dipakai liat rombongan anak TK juga lagi pake jas ujan, bikin malu saja. Trus di BNS paling nggak lupa pas main BattleLaser, sumpah deh lain kali cari sekutu yang mudah diarahkan dan bukannya bingung dan muter-muter saat diberi petunjuk buat menembak diarah jam 6. haha.

Kita kayak anak TK di Jatim Park 2

Kita kayak anak TK di Jatim Park 2

Trus pengalaman di Bromo, kami (Susi, Niken, dan Saya) berjuang memberi semangat buat Myra dan Iren buat sampai di puncak kawah itu. Kami betiga udah di atas, kami memantau mereka berdua. Akhirnya kami sampai atas juga. Yeay! belum lagi peristiwa konyol dari pengunjung lain, ada yang pingsanlah tapi orang yang disangka pingsan tetep ngotot ke temen-temennya kalau dia itu tertidur, bukannya pingsan. Saya sih setuju sama temen-temennya kalau dia pingsan, habisnya udah digoncang-goncangkan badannya ga bangun-bangun juga. Gengsi kali ya. Trus ada pula orang yang numpang tidur doang di atas. Ada pula serombongan cowok-cowok keren yang salah satu dari mereka mengaku ketakutan di atas dan ngerasa nggak balance sampe nggak berani berdiri buat turun. Hadehh.. lucu banget dah di atas situ. Aneh-aneh aja orang.

Foto yang bakalan bikin ngakak terus

Foto yang bakalan bikin ngakak terus

Dan kami nggak punya foto yang bener-bener melek pas di atas sana. Hinaaa banget dahh kalo liat foto ini. Ngakak pooolll!

Maaf lho kalau saya suka bikin ribut dan kadang bikin malu kalian berempat (pasti kalian sudah maklum ya.. syukurlah). Gangguin Niken dan Susi tidur karena kami seranjang, cekikikan pagi-pagi. nyanyi Wide Awake-Katty Perry. Bikin malu kalian karena pas pinjam payung di satpam helios, payungnya malah kebukanya kebalik jadi menampung air, dan kita ketawa-ketawa ujan-ujannan (kayak pilem India aja). Trus gangguin dan bangunin tidur kalian di kereta, garing banget saolnya duduk terpisah itu. sumpah! Tapi ketawa-ketiwi juga malem-malem ngetawaiin mas-mas, ngetawain seorang anak kecil yang ngeliatin saya dengan malu-malu. Kenapa dek, ngefans yaaa sama kakak?! sial, di situ saya di-bully sama teman-teman, katanya… Kakak-adik yang terpisah. Errr! semuanya kebanyakan nonton filem ni!

Terimakasih lho, udah mau terjerumus ajakan saya buat ke Malang, haha. Dijamin nggak bakalan nyesel! Asikkannn…

Maaf lho buat temen-temen lain yang nggak bisa ikut dan cuma dapet oleh-oleh apalagi cuma kebagian liat foto di fb dan mupeng. Dari awal mah kalo bisa aja semua temen, tapi apa daya, saya bukan jasa tour, ngga sanggup ngurusin banyak orang. berlima aja rempong.

Pokoknya perjalanan ke Malang kali ini ga bisa terlupakan! Bareng temen-temen, ketemu dengan orang-orang yang menyenangkan, pengalaman yang nggak terlupakan. Pokoknya membekas banget lah di hati dan membekas di tangan kiri saya. Yaelah, pake acara kejepit di pintu Landy pas dianterin pake Landy ke stasiun sama Mas Herry. Awalnya sok-sok cool gitu karena harus pamitan sama Mas Herry, terus ngelewatin petugas tiket stasiun. Pas udah sampe kereta langsung deh meringis-ringis keperihan. hahaa. cupu.

Kalau nggak nemu website Helios dan nggak ketemu orang-orang tersebut, mungkin beda ceritanya. Ga jamin seseru ini ceritanya. Karena saya udah 3 kali ke Malang, dan ga ada yang ngalahin ceritanya kayak gini.

Malang membekas di hati dan tangan. Ouch!

More info about Kampong Tourist and Helios? read my reviews here.

Peace and love,

Febrina Widihapsari

3 Feb 11:34 PM ditemani hujan dan lagu Owl City

masih terkena post-holiday-syndrome padahal besok udah mulai mencari peruntungan sendiri setelah resmi lulus kuliah. Gawat!