Ketika Waisak Jadi Obyek Wisata

Ketika Waisak Jadi Obyek Wisata.

Advertisements

113 Hours of Happiness

Febrina Widihapsari

Finally, I made my 5-day-travelling story into this blog! Balik lagi ke Bandung. Hectic banget ya di sini. Rasanya rindu sama suasana di Malang sana. Liburan di Malang, rasanya waktu berjalan dengan lambat, udah di Bandung, yealeahhh kayaknya baru bangun tidur kok udah mau tidur lagi. haha. Yep! Saya terkenal post-holiday-syndrome. Tolonggg!

Liburan kali ini saya ber-5 plus Susi, Niken, Myra, dan Iren. Ceritanya si udah hampir 3 minggu resmi lulus dari bangku kuliah terus pengen banget traveling bareng temen-temen sepermainan sebelum akhirnya berpencar dengan kehidupan masing-masing. Tadinya pengen bawa pasukan yang lebih banyak. tapi repot ngurusnya.  Jadi tanggal 27-31 Jan kami ke Malang. It took 16 hour on train Bandung-Malang. Gileee benerrr yaaa sampe mati gaya di dalem kereta.

Perjalanan ini dimulai dengan sangat menyenangkan. Bertemu dengan orang yang unik-unik. Dan saya percaya selama 4 hari ke depan pasti lebih menyenangkan. I am more insterested at sharing the story of nice people there, which made me feel warm!

One story about the crew on the train. Namanya Endang Koswara (baca di seragamnya, hehe). Dia heboh banget di perjalanan dari Bandung-Malang (16 jam). Dari awal sampe akhir perjalanan beliau merhatiin kami yang cewek semua dan lumayan berisik apalagi malam-malam masih suka kedengeran suara cekikikan. Don’t blame it on me yah… Sampe pada saat kereta hampir sampai di Stasiun Malang, dia berkata, “Bapak-bapak, Ibu-ibu, dan ADEK-ADEK (sambil lihat ke kami berlima), terima kasih sudah menggunakan Kereta Api Malabar. Semoga perjalanannya menyenangkan. Yaa ADEK-ADEK, masih pada sekolah kan? (dia nanya ke kami, saya nahan-nahan ketawa ga karuan rasanya) Masih muda, harus jaga iman. Semoga Adek-Adek bisa menjalani hidup dengan benar, belajar yang rajin, jauhi narkoba.”

OKE PAK! Siaaappp dehh… haha

Morning view from train
Morning view from train

Pas di kereta kalo udah jam 5 pagi, saya sudah stand-by di pintu gerbong, sampe berkali-kali diperingatkan untuk berhati-hati berdiri di pintu yang terbuka saat kereta berjalan sampai akhirnya diusir sama petugas keamanan. huhuhu.. Lumayanlah udah dapet beberapa jepretan…

Second story about tukang jualan soto near Stasiun Malang. I tracked a location to Helios Hotel on GPS, terus kayaknya ngaco deh, masa katanya butuh 30 menit jalan. Ya bener ajaaa, wong katanya jalan cuma 5 menit aja. Terus nanya ke tukang soto. He pointed the direction us to go there, and it’s easy to find Helios Hotel, it’s so close. Kami jalan kaki dari Stasiun ke Hotel, heboh banget saya waktu liat dari kejahuan Kampong Tourist di rooftop hotel Helios. COOL!

Third story about Mas Henry. Yep! First time I met him at Helios Transport‘s office when I was looking for Mas Wahyu. Ceritanya si saya mau ngurusin tour yang udah dipesan, tapi disuruh nunggu yang namanya Mas Wahyu itu. Ya udah kami memutuskan untuk jalan-jalan keliling kota Malang. Berbekal peta yang dikasih Mas Henry. Lumayan lah, liat pemandangan baru. Dari hotel, balai kota, pasar burung, katedral, alun-alun, Klenteng (lupa namanya), Ijen, Museum Brawijaya trus mampir ke MOG cuma buat numpang duduk sambil nungguin hujan reda trus makan es krim. Dari MOG nyobain naek angkot yang warnanya sama semua, turunlah kami di Sarinah trus mampir lagi di Toko Oen. Baiklah sodara-sodara, Malang nggak seribet Bandung untuk ditelusuri!

Peta yang udah dicoret-coret sama Mas Henry
Peta yang udah dicoret-coret sama Mas Henry

Fourth story about Mas Wahyu. ( Cieee… did I just mention Mas Wahyu? Yes I did ). Akhirnya tatap muka langsung sama ni orang. Dari tanggal 9 Januari pertama kali browsing di internet eh nemu tempat yang namanya Kampong Tourist, kece banget tempatnya. Trus seperti biasa, saya jadi tumbal, bagian ngurusin ni acara. Telponlah saya ke nomor yang tertera di website. Terus ngobrol, nanya-nanya panjang lebar tentang tournya, first thought about him : Semangat bener ni orang. Inget banget tu pas pertama telpon, udah manggil saya Ibu (untung ga saya ditutup), biasalah pasti formalitas kerja. Waktu nelpon saya ‘sedikit’ berwibawa untuk urusan serius, cuman waktu itu udah ga tahan lagi buat ngeluarin suara non-formal saya gara-gara si Mas Wahyu dengan semangatnya ngejelasin tentang Batu Tour, “Iya, nanti Ibu (masih manggil ibu!!!) bisa metik apel sendiri dan bisa metik sepuasnya, kalau di tempat lain itu nggak boleh ambil sepuasnya…” nada sauaranya itu lho kayak yang seru banget, sampe saya bilang, “Oh ya? Asikkkannn!” sambil pengen ngakak. Hwhwhw.. Akhirnya dari telpon awal itu, trus email2an. Cocokin harga dsb. Sampe akhirnya deal dan ketemu langsung di Malang. Pertama ketemu di kantornya, sambil nahan-nahan geli sebenernya, inget dialog yang metik apel itu.

Tapi ya, dipikir-pikir, waktu itu saya nelpon ke kontaknya yang Kampong Tourist, tapi kenapa bisa nyambungnya ke Mas Wahyu yang ada di Helios Transport? Nah lho.

Fifth story about Mas Budi alias Budi Tato, alias Cak Man. Haha. Dia punya banyak tato. Salah satu yang menarik perhatian tato mata di tengkuknya. Di tangan kanannya juga ada, tato bertuliskan aksara Jawa. Mas Budi, seorang driver yang sabar buat touring ke Batu. Sabar liat kelakukan saya yang aneh-aneh dan dengerin cerita kami yang konyol-konyol, jadi dia juga suka nyetir sambil ketawa-ketawa. Kadang saya suka nggak betah diem, buka-buka dasboard, pinjem korannya. “Sabar ya Mas…” kata saya. “Iya Mbak, nanti nama saya ganti jadi Sabar…” katanya sambil ketawa. Nggak baik kan nyetir terlalu serius. 🙂 Eh besoknya ketemu lagi di hotel udah gila aja sendiri, tiba-tiba muncul habis denger suara ketawa suara saya.

Sixth story about Mas Herry. Our driver to Bromo. Berperawakan gemuk, ramah, lucu. Pertama kali ketemu Mas Herry pas pertama kali menginjakkan kaki di Helios. Udah nyapa aja beliau. Hehe. Bersama Landy-nya dia udah stand by pagi-pagi. kaget dia pas liat saya udah ada dibelakangnya pas lagi bersihin Landynya. Haha. Padahal saya udah pernah ke Bromo sebelumnya. tapi rasanya ini lebih dari pengalaman pertama saya waktu itu, baca linknya di sini… Bromo : Mau Lihat Sunrise Seperti Mau Nonton Konser . Yang bikin pengalaman ini beda pertama karena naik Landy, karena sebelumnya naik Jeep biasa, trus bisa naik di atas Landy sampe diliatin banyak orang. Dan saya merasa alay kayak Zafran di film 5 cm yang mendadak jadi puitis gitu. Pemandangannya indah banget, dan Mas Herry udah tau spot-spot kece buat difoto. And I wondering, ke mana aja waktu pertama kali ke Bromo? Waktu itu ga nyantai si perginya jadi aja melewatkan pemandangan seindah ini.

Bromo Tour with Mr. Herry
Bromo Tour with Mr. Herry

Seventh story about Kang Didit alias Mas Fyan. Guide kami buat keliling-keliling Malang di hari terakhir sambil killing time lah ceritanya nunggu jadwal kereta sore. Banyak sekali ceritanya, info-info seputar malang saya dapatkan. Waktu itu juga sempat jalan-jalan malam sebentar muterin hotel-stasiun-tugu-hotel lagi. Dan ternyata deket hotel ada tempat prostitusi ya. wkwkw.. dipikir-pikir kok tempat kayak gitu kebanyakan deket stasiun. Wondering why? I dunno.

Eighth story about Mas jualan ayam kremes plus lalapan deket hotel. Kocak banget! ngelayanin kami kayak yang kewalahan gitu, dan baru tau dari Kang Didit, kalau dia dari Tasik. Sunda deui sunda deui.

Lalu, cerita tentang staff di Kampong Tourist lainnya. Mereka lucu-lucu dan ramah-ramah. Mas-mas dan mbak-mbak. rata-rata mereka masih kuliah, otomatis lebih muda dari saya, tapi saya salut mereka udah mandiri gitu. Terus mereka penasaran pas kami nulis di guest book, soalnya kami gambar-gambarin bukunya. jadi rame. mudah-mudahan berkesan ya apa yang kami tulis di sana, soalnya buat saya sendiri, pengalaman 4 hari di Malang dan tinggal di sana sanggggaaattt berkesan.

At last but not lease, story about my travelmate. Susi, Niken, Myra, dan Iren. Mulai dari di kereta 16 jam sampe bego; gazebo kami yang berantakan bukan main,bikin malu kalau ada staff KT atau bule lewat mau mandi atau ke WC; lagi di Secret Zoo ujan, trus beli jas hujan, eh pas dipakai liat rombongan anak TK juga lagi pake jas ujan, bikin malu saja. Trus di BNS paling nggak lupa pas main BattleLaser, sumpah deh lain kali cari sekutu yang mudah diarahkan dan bukannya bingung dan muter-muter saat diberi petunjuk buat menembak diarah jam 6. haha.

Kita kayak anak TK di Jatim Park 2
Kita kayak anak TK di Jatim Park 2

Trus pengalaman di Bromo, kami (Susi, Niken, dan Saya) berjuang memberi semangat buat Myra dan Iren buat sampai di puncak kawah itu. Kami betiga udah di atas, kami memantau mereka berdua. Akhirnya kami sampai atas juga. Yeay! belum lagi peristiwa konyol dari pengunjung lain, ada yang pingsanlah tapi orang yang disangka pingsan tetep ngotot ke temen-temennya kalau dia itu tertidur, bukannya pingsan. Saya sih setuju sama temen-temennya kalau dia pingsan, habisnya udah digoncang-goncangkan badannya ga bangun-bangun juga. Gengsi kali ya. Trus ada pula orang yang numpang tidur doang di atas. Ada pula serombongan cowok-cowok keren yang salah satu dari mereka mengaku ketakutan di atas dan ngerasa nggak balance sampe nggak berani berdiri buat turun. Hadehh.. lucu banget dah di atas situ. Aneh-aneh aja orang.

Foto yang bakalan bikin ngakak terus
Foto yang bakalan bikin ngakak terus

Dan kami nggak punya foto yang bener-bener melek pas di atas sana. Hinaaa banget dahh kalo liat foto ini. Ngakak pooolll!

Maaf lho kalau saya suka bikin ribut dan kadang bikin malu kalian berempat (pasti kalian sudah maklum ya.. syukurlah). Gangguin Niken dan Susi tidur karena kami seranjang, cekikikan pagi-pagi. nyanyi Wide Awake-Katty Perry. Bikin malu kalian karena pas pinjam payung di satpam helios, payungnya malah kebukanya kebalik jadi menampung air, dan kita ketawa-ketawa ujan-ujannan (kayak pilem India aja). Trus gangguin dan bangunin tidur kalian di kereta, garing banget saolnya duduk terpisah itu. sumpah! Tapi ketawa-ketiwi juga malem-malem ngetawaiin mas-mas, ngetawain seorang anak kecil yang ngeliatin saya dengan malu-malu. Kenapa dek, ngefans yaaa sama kakak?! sial, di situ saya di-bully sama teman-teman, katanya… Kakak-adik yang terpisah. Errr! semuanya kebanyakan nonton filem ni!

Terimakasih lho, udah mau terjerumus ajakan saya buat ke Malang, haha. Dijamin nggak bakalan nyesel! Asikkannn…

Maaf lho buat temen-temen lain yang nggak bisa ikut dan cuma dapet oleh-oleh apalagi cuma kebagian liat foto di fb dan mupeng. Dari awal mah kalo bisa aja semua temen, tapi apa daya, saya bukan jasa tour, ngga sanggup ngurusin banyak orang. berlima aja rempong.

Pokoknya perjalanan ke Malang kali ini ga bisa terlupakan! Bareng temen-temen, ketemu dengan orang-orang yang menyenangkan, pengalaman yang nggak terlupakan. Pokoknya membekas banget lah di hati dan membekas di tangan kiri saya. Yaelah, pake acara kejepit di pintu Landy pas dianterin pake Landy ke stasiun sama Mas Herry. Awalnya sok-sok cool gitu karena harus pamitan sama Mas Herry, terus ngelewatin petugas tiket stasiun. Pas udah sampe kereta langsung deh meringis-ringis keperihan. hahaa. cupu.

Kalau nggak nemu website Helios dan nggak ketemu orang-orang tersebut, mungkin beda ceritanya. Ga jamin seseru ini ceritanya. Karena saya udah 3 kali ke Malang, dan ga ada yang ngalahin ceritanya kayak gini.

Malang membekas di hati dan tangan. Ouch!

More info about Kampong Tourist and Helios? read my reviews here.

Peace and love,

Febrina Widihapsari

3 Feb 11:34 PM ditemani hujan dan lagu Owl City

masih terkena post-holiday-syndrome padahal besok udah mulai mencari peruntungan sendiri setelah resmi lulus kuliah. Gawat!

Tour De Malang

View on the top of Land Rover

“Traveling is a brutality. It forces you to trust strangers and to lose sight of all that familiar comfort of home and friends. You are constantly off balance. Nothing is yours except the essential things – air, sleep, dreams, the sea, the sky – all things tending towards the eternal or what we imagine of it.” – Cesare Pavese

Hellooo, officially lulus kuliah tanggal 15 Januari yang lalu. Saya dan teman merencanakan sebuah liburan bareng sebelum akhirnya pada misah, entah itu mulai kerja atau mudik ke kampung halamannya masing-masing. Detik-detik terakhir menjalani Tugas Akhir, udah ngebayangin liburan. Itu adalah salah satu cara baik buat menyemangati diri. Awalnya kami ingin pergi berlibur ke Bali. tapi karena satu dan lain hal batal. Lalu, saya menyarankan pergi ke Malang (racun banget si gue). Saat itu habis sidang Desember 2012 saya lagi asik-asiknya liburan di Solo, eh disuruh cepet ke Bandung buat ngurusin trip ini. Temen-temen pengen Bromo terus ke Jawa Timur Park dan BNS. Lalu saya dan teman-teman mulai googling, and look through tripadvisor on my iPhone app untuk menemukan tempat menginap yang murah. And we found KAMPONG TOURIST website. I was falling in love for the first time. Dibayangan saya, GILAA keren gini tempatnya! Asrama! Pokoknya ini liburan pasti keren! haha. We should make it happen!!! Saya kalau udah jatuh cinta bakalan diperjuangin habis-habisnya. Wkwkwk. Akhirnya saya kontaklah itu di sore hari nan cerah tanggl 9 Januari. Berbincang-bincang dengan seorang pria diujung telpon sana yang baru saya tau namanya Wahyu setelah sms untuk memberitahu detail tour lewat email.

Habis dapet info, mulai deh bikin itetenary yang bener plus biaya-biaya-nya. Dapet tuh angkanya. Trus mulai diumumin ke anak-anak yang mau ikut via fb. Saya suka ga enak buat sms atau email si Mas Wahyu bolak-balik buat nanyain ini-itu. Pasti ntar dikira ga jadi. Haha. Finally jadi juga, seminggu sebelum keberangkatan baru booked tu. Nyohoho, eh si Mas Wahyu ngirim invoice pulak! Untung anak-anak lain udah diumumin harganya, plus ngasih DP dulu ke saya. Jadi pas invoicenya dikirim, tinggal transfer deeehhhh…

This is my reviews :

We arrived in Malang in the morning and had no problems at check-in. It’s easy to found Helios Hotel from train station and so close to get there. We stayed for 3 nights and 4 days (28-31 January) booked triple bed and a gazebo. And it’s very cheap. Triple bed just RP 120.000 and gazebo Rp 125.000. It’s much cheaper than our train ticket from Bandung-Malang. LOL. Both of gazebo or dorm are very comfortable. I slept with ‘kelambu’ haha. Kampong Tourist have a great atmosphere to stay for a long day, with mountain view from your gazebo or bar.  I felt I was spending my time at home. Very very homey. First time we got there, there’s people greet us and there was the owner when we check in. I’m so excited to slept in the dormitory with others travellers (BULE BULE BULE!) all of them are foreign from Norwegia and Russia ( I have a little chit-chat with them)  at dorm. We also booked Batu Tour (apple picking, Coban Rondo Waterfall, Jatim Park 2, and BNS), and Bromo Tour from Helios Transport, we’re very satisfied with what we got for tour. The staffs are very friendly, helpful, informative about anything we like to know and a lots of warm and funny daily convo which made me feel so comfortable with them. Ahhh, I’m looking forward to coming back and take the other tours that they offering. And it’s a pleasure for me to know their staffs personally, we still keep in contact from social media. I miss them. See you again someday.

Overall, it’s very recommended for a longer stay, because it’s so relax and comfy… and is it really worth it!

Here’s the link if you are looking forward for Kampong Tourist and check the tour package from Helios Transport <– you can click over that name…

Kampong Tourist
Kampong Tourist

Beginilah rupa dan bentuk Kampong Tourist yang sempat terekam oleh kamera saya. Kampong Tourist location in the rooftop of Helios Hotel. There are bar and also free WiFi. Dormitory with single, double, and triple bed. Gazebo, you can also enjoy sunset and sunrise with mountain view from top. Yiha!

Bromo and Landy
Bromo and Landy

Bromo tour! We ride Land Rover Classic! Awesome experience.

Lunch at Desa Ngadas
Lunch at Desa Ngadas
Bareng Bule Norwegia di Kampong Tourist
Bareng Bule Norwegia di Kampong Tourist

Thank you to Mas Wahyu, Mas Henry, Mas Fyan alias Kang Didit, Mas Budi Tato, Mas Herry, dan mas-mas dan mba-mba di Kampong Tourist yang lucu-lucu dan ramah-ramah. Thank you, thank you, thank you sooo muchhh… :*

Petualangan Si Rina usai sudah. (ki-ka : si Rina, Susi, Niken, Iren, Myra)
Petualangan Si Rina usai sudah. (ki-ka : si Rina, Susi, Niken, Iren, Myra)

Hore! Bawaan saya tetep yang paling dikit. Ah, Holiday was over. Tomorrow I’ll getting busy.

Peace and love,

Febrina Widihapsari

Bandung. 3 Februari

10:57 am gloomy sunday morning

Catch for Something Old

Here’s some picture that I captured when my friends and I visited Antique Market called Pasar Triwindu, Solo, Indonesia. So many old stuff here, if you a collector of something antique, you can come here and buy it.

Pasar Triwindu
Welcome To Triwindu Market, Solo, Indonesia

Pasar Triwindu

Pasar Triwindu

Triwindu

Triwindu

Madakaripura Waterfall

Harusnya review tentang tempat wisata ini sudah hadir sejak post terkahir tentang Bromo. Cuman berhubung lagi males nge-review tempat wisata jadi baru kesampaian sekarang. Mengingat, bentar lagi kan liburan. pasti butuh info tentang next destination kan? Butuh yang sedikit menantang dan menarik? Bisa sih, dari Bromo jangan langsung buru-buru turun. Nggak jauh dari Taman Wisata Alam Bromo ada yang namanya Air Terjun Madakaripura.

Lokasinya tidak jauh dari lautan pasir Bromo, hanya sekitar 45 menit ke arah Probolinggo (ke Utara). Perjalanan dari depan menuju air terjunnya sendiri sekitar 15 menitan dengan melewati jalan setapak yang kurang bagus bahkan kita bisa melewati tanah yang basah ataupun bebatuan. Saran saya si, pake sepatu atau sendal yang nyaman biar mudah bergerak. Karena medannya agak “lumayan” buat tracking apalagi bawa kamera. haha.
Selama perjalanan, pamandangan yang disuguhkan tidak kalah indah, dengan pemandangan hutan, suara aliran sungai yang berbatu-batu ditambah semaraknya kicauan burung dan alam yang berbaur menjadi satu.

Dari sini, kita sudah bisa melihat indahnya air terjun. Hati-hati, kalian tidak bisa menghindar dari yang namanya basah! Karena untuk melihat air terjun yang sesungguhnya kita perlu berjalan lagi lebih dalam.
Tenang saja, ada yang menyediakan fasilitas semacam ojek payung di sana. karena jika membawa kamera, dan kamera tersebut tidak tahan air, lebih baik menyewa daripada kalian kehilangan momen 🙂

Ketika kita berjalan lebih masuk ke dalam dan sedikit berjalan mlipir melewati tebing, maka..kita merasa berada di dalam ruangan. Alam. bentuknya seperti tabung. Berdiri di dalam ruangan alam ini kita akan merasa seolah berada di dasar sebuah tabung, dimana air terjunnya memiliki ketinggian sekitar 200 meter, dengan air yang jatuh dengan derasnya dari atas dan berubah menjadi selembut kapas ke kolam berwarna kehijauan.

Berada di dasar tabung seperti ini memberikan kesan tersendiri. di mana, jarang sekali ada air terjun seperti ini. Saya pun harus mengatakan WOW dan betah berlama-lama untuk berada di sini.

Yah! Ini adalah salah satu wisata alam terbaik yang pernah saya kunjungi dan saya berharap bisa berkunjung lagi ke sini. Mungkin tidak banyak yang tahu karena terkadang kawasan wisata ini ditutup karena longsor.
Happy Travelling 🙂

Peace and Love
Febrina Widihapsari

#1 Ini Ceritaku, apa ceritamu? Singapura here we go!

Hai, post ini agak terlambat diturunkan. Karena notabene saya sudah ada di Indonesia lagi, lebih tepatnya sudah di Bandung dan sedang menjalani hidup sebagai mahasiswa yang sedang sibuk-sibuknya mengerjakan tugas di akhir semester. Berhubung, malam minggu dan saya bosan ngeliat tugas di komputer saya pun mulai menulis ini saja ya. oke. ikuti terus… Live like we’re Singaporean! 😀

PERJALANAN PERTAMA KELUAR NEGERI
Mau tau? Saya sudah minta ijin ke ortu dari semester 4 kalo ga salah ingat, saat angkatan 2007 yang berangkat ke negeri Singa ini. memang ini program salah satu mata kuliah di kampus. Well, saya udah tertarik dari awal. Dan sesegera mungkin saya memberi tahu orang tua saya tentang hal ini. tentu saja menyangkut yang namanya finansial. Well, mereka setuju. Dan setahun kemudian… tepatnya beberapa bulan yang lalu, saat tahun angkatan saya membuka pendaftaraan untuk Studi Profesi ke Singapur. Oke. Saya minta ijin lagi dan hasilnya “TIDAK”. Sedih, nggak juga si… Saya juga kasian dengan orang tua saya yang selalu memfasilitasi hobi saya. Terima kasih.. huhuhu. Dan beberapa hari kemudian, saya mendapat telpon dari mama saya dan beliau mengatakan, “Ga apa apa dek kalo mau berangkat. Lagian kapan lagi kamu keluar negeri, kalau sama keluarga udah ga bisa pergi rame-rame, mahal…” Oke. Singkat cerita saya jadi berangkat ke negeri Singa itu… WUSSSSSSSSS…. Untungnya saya selalu stand by passport dari tahun 2008. hahaha.

Pengalaman pertama keluar negeri bersama 16 teman seangkatan. Sangat-sangat menyenangkan. Mulai dari menukar uang bersama di GMC (Golden Money Changer), di mana kami menukar duid rupiah segepok dan hanya mendapat 3-5 lembar uang SGD (yang nilainya $50-$100!) seorang teman saya sampai berkata, “Aduh, rasanya ga pede bawa duid cuma 5 lembar.” hahahhaa..

DAY 1 (26 Mei 2011)
Berangkat!

Subuh-subuh sekitar jam 5 pagi di halaman kampus tercinta. Berangkat dari Bandung menuju Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng. Well, kami tidak mendapatkan tiket terbang dari Bandara Husein Bandung.

Sudah lama ga naik pesawat ceritanya apalagi yang keluar negeri belum pernah sama sekali. Awalnya bagasi, diurusin oleh sama dosen. Habis itu disuruh ngisi form gitu buat nanti diserahkan di Imigrasi saat tiba di Singapura dan kembali lagi di Indonesia. oke, kami patuhi saja itu semua. Habis mengisi form kami langsung mengantri di Imigrasi dan siap dicek. hohoho… Deg2an coi, ga tau kenapa deg2an.. takut ada apa-apa. maklum perdana. :p Oiya, sebelumnya, si dosen memberi skenario, nanti klo ditanya mau ngapain di singapur jawab aja ” We’re on vacation” okelah madam! nurut aja. 🙂

Sekitar jam 12an. pesawat Lion Air terbang membawa kami ke Singapura. lancar jaya lah penerbangannya. (ups, bukan ngiklan lho) Sampai di Singapur. Excited banget! HOREEEE! Akhirnya keluar negeri hahahaa… ndeso. Ngantri Imigrasi lagi. Lalu ambil bagasi. Eh, pas di toilet rasanya pengen nyobain minum air di keran langsung, tapi malu. nanti aja ah. hehehe. langsung kami ambil bagasi dan bis yang di sewa siap mengantar kami kepenginapan.

Ada yang aneh begitu keluar dari pintu bandara. HUUUPPP! Apaan ni? pengap kayak jakarta aja. kayak di daerah Ancol.

arrived at CHANGI Int. Airport

mejeng habis ngambil bagasi

Oke bis berkapasitas 47 orang ini hanya diisi 19 orang. jadinya ada yang duduk satu satu ada yang duduk di belakang sendiri. panas coi!
jarak ke Bandara CHANGI ke penginapan yang letaknya si Bukit Timah, jauhnya lumayanlah. kami melewati banyak bangunan tinggi yang merupakan daerah tempat tinggal yang disediakan oleh pemerintah. semacam rumah susunlah. banyak. beberapa blok jalan gitu. asik banget si jadi singaporean. ckcckkk… Lalu melewati gedung-gedung perkantoran. Jalanan di sana lancar, ada rambu-rambu di mana pengendara harus menaati kecepatan yang ditentukan.

Oke, sampai dipenginapan yang namanya Salvator Army. Alamatnya di Bukit Timah Upper Road 300 sampe apal ini, soalnya sebelum mulai jalan-jalan kami dipastikan hapal nama penginapan kita, setidaknya klo hilang masih bisa pulang. hahaha.
Di penginapan itu cuman numpang taruh koper, habis itu kami lanjut jalan-jalan ke Orchad Road yang beken itu. Tancaaappp!

Sebelumnya kami makan dulu di dekat penginapan. yaaaa gitulah makananya mah $3-$5 lah… Dan saat mau beli makan inilah, salah seorang teman saya menyadari bahwa uang yang dibawanya bukanlah dollar singapur melainkan dollar america! wkwkwk. ketuker amplop sama punya bokapnya. haha. kocak, dia panik.
habis makan baru naik bis dari halte dan mencari nomor bis yang menuju Orchad Rd. Berhubung di antara kami cuma dosen yang punya kartu kemana saja (Kartu buat naik BIS-MRT-atau beli makanan junkfood seperi BurgerKing, McD, dll) dengan sekali “TIIITTT” (maksudnya suara alat sensor) kami sudah bisa mendapatkan makanan. dengan sekali “TITTTT” kita sudah membayar tiket masuk kereta dan bis. Okelah… di awal kami membayar manual. Baru ketika sampai di Orchard Rd kami membeli kartu berwarna biru itu seharga $12 dengan isi $7 ya kayak beli kartu perdana gitu. nanti bisa isi ulang. cara isi ulangnya yaitu, ada semacam mesin atm di mana kita mengisi kartu itu dengan uang. terserah mau berapa, asalkan kelipatan $10. uang kertas atau koin $10 diselipkan di tempat yang sudah disediakan. dan SELESAIII.. udah ada uangnya lagi di kartu itu. KEREEEENNNN… Tuhkan ndeso lagi…
Well, ada kartu ini kita bisa kemana-mana.

Oke, waktunya jalan-jalan di Orchard Road. tentu saja hal yang tidak akan terlupakan adalah foto-foto di depan ION mal. trus ke Lucky Mall yang letaknya di sebrang jalan. tapi kita ga bisa nyebrang langsung kayak di Indonesia yang seenak udel. hahaha. nyebrangnya harus lewat underground. di underground ya sama aja si, kelanjutan dari mall, banyak tokonya juga. Dan teman saya yang salah bawa uang itu menukarkan USD nya ke SGD. hahaha. mantap! Ternyata, eh ternyata, teman saya yang lain memiliki tujuan khusus kenapa ke Lucky Mall. di saat teman dan dosen mencari nomor lokal di 711. Temen saya (anak-anak cowok) itu masuk ke toko yang judulnya “HOUSE OF CONDOM” oke. Saya juga ikutan masuk. pengen tau. isinya gitu toh, mainan-mainan. seperangkat “alat tempur” wkwkwkwkwkk..

Saya, Mita, Sasa dan Rani akhirnya memisahkan diri dari rombongan. habis capek nunggu-nunggu, kami kan juga mau liat-liat pemandangan. hahaha. kami masuk ke toko baju. ke sana kemari. masuk ke toko coklat “The Chocolate Trees” menarik bangettt!!! bikin galauuuu.. hahahahahaa… oke. kami liat berbagai jenis coklat. mulai dari yang ada di Indonesia, sampe yang ga ada di Indonesia. Saya waktu itu beli Jelly Bean. udah lama ga makan, seingat saya dulu banyak di Indonesia. Saya beli yang udah langsung jadi. Temen saya, Mita pengen 2 rasa, melon sama apaaa gitu lupa. hehe. Dan di sinilah saya mulai melakukan hal memalukan. always happend, begini… saat mau ambil Jelly bean yang kiloan gitu. si Mita udah siap dengan kantong plastik di bawahnya untuk menampung Jelly Bean yang akan jatuh nanti saat saya tarik salah satu bagian tempatnya. oke, “PULL” dan saat itu saya jadi grogi akan bahasa inggris. ragu apakah Pull itu dorong atau tarik. hal pertama yang saya lakukan adalah mendorongnya. ga ada reaksi. oke berarti ditarik. akhirnya saya tarik dengan indahnya. dannnnn WERRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRR puluhan Jelly Bean mengalir deras ke dalam kantong plastik dan saya refleks menutupnya kembali. dan Kami ketawa berengggg, hampirrr penuh plastiknya. dengan berlagak sok polos, saya memberanikan diri ke penjaga toko. aduhhh, ni penjaga toko kok ya ga bantuin ya. hahahaha… akhirnya saya berkata, “I think it’s too much..” sambil ngeliatin sebungkus plasti isi jelly bean hijau rasa melon. hahahaa. si mbak-mbak penjaga akhirnya memasukkan jelly bean ke dalam tempatnya lagi. dan kami diberi kantong plastik baru, masih sedikit terpingkal-pingkal. Mita akhirnya mengambil alih, dan dia menarik pelan-pelan sehingga keluarlah satu persatu Jelly Beannya. hahaha. Selesai! tapi masih menyisakan tawa. Hahaha.
Lagi. giliran Rani yang aneh aneh aja ni. udah bayar coklatnya trus tiba-tiba pengen minta tuker. Dan yang disuruh ngomong pun sayaaaa! Dengan bahasa Inggris seadanya. dan Ya bisa dituker. legaaa…
segeralah kami keluar dari toko coklat itu dengan tawaaa… dan melihat waktu yang semakin dekat dengan pukul 9 malam yang artinya waktu berkumpul di di depan Takashimaya. sambil nunggu jam 9. kami berempat mencicipi es $1… rasanya di sana $1 itu murah. asalkan tidak diitung dengan nominal rupiah karna jatuhnya ya digenepin jadi Rp 7000. Ada banyak rasa Strawberry, Mango, Vanilla, Durian. Saya pesen rasa Choco Mint pake roti. ada pilihan lain pake wafer, atau cone. Rasanya? UWEENAAKKK.. hahaa.. lucu banget julanannya pake motor.

Choco Mint with Bread, @ orchad

Lanjut dari makan es. kami merasa antara lapa dan ga lapar. lalu kami memutuskan ke Foodcourt, sambil nunggu jam 9. di sana ketemu beberapa teman yang juga lagi makan. Kami berempat keliling foodcourt liat-liat makan apa yang disajikan di sana. oke. kami malah memilih martabak. iuran. karna pengen ngemil-ngemil doang. ga taunya banyak juga hahah. ada kejadian lucu juga di sini. Penjualnya bisa bahasa indonesia. senangnyaaa, logat-logat melayu gitu. Kami ketawa lagi saat melihat adegan di mana dia memecah telor langsung diatas adonan dan langsung pula diaduk dengan menggunakann… tangan! wahahahhahaa.. kami pura-pura tidak lihat ah. jorok ya. wkwkwkwkk.. udah gitu, kami lihat-lihat menu. ada yang namanya TEH HALIA. Kami dengan semangat pengen nyobain. dan..
Kami (K) : “Teh Halianya satu”
Penjual (P) : berhenti bikin martabak “Kamu tahu apa arti teh halia?”
K : “Nggak”
P : “Klo ga tau kenapa pesen?”
K : “Pengen tahu..”
P : “Teh Halia itu teh=teh.. halia=jahe…”
K : “Aaaaa.. ga jadiiii… hahhahaaa… teh tarik aja deh”
Akhirnya teh tarik pun di pesan. dan ternyata teh tariknya PANAS. Good.

hahaha. pokoknya hari pertama di Singapura ini sudah menimbulkan banyak tawa. kita lihat hari esok ada apa dengan rute ke Universal Studio Singapura dan China Town. Stay tune terus ya… hhehehehee

Selamat malam minggu,
daripada menggalau, mending ngeblog…
hip hip
Salam Teh halia.. wkwkwk